Udaa,,,,

Astaghfirullah….

Belum 2 jam ia pisah sama uda,,, ini hati sudah tidak menentu lagi… >,

Selalu ingin dekat dan ada uda teruuus…

Semoga ia sabar sampai 1 bulan 3 minggu lagi…

Baik2 yah sayang disana… ia selalu doakan uda disini…

Ia sayang  sama uda..🙂

Demi apa

Duluuuuuuuuu….(pas masih jomlo),pernah mikir….:
“Knp yah teman aq tuh bela2in ke skin care,ngabisin duit jajan, cuman buat kulit doang…”

Terus sekarang aq mengerti jawabanny…

Saat ini (udah gak jomlo) lagi,,ada perasaan baru timbul di dalam hati. Yaitu “perasaan ingin terlihat cantik di mata kekasih kita” apalagi uda yang lebih dari kekasih buat ia, udah mau jd suami ia sebentar lagi. Gak peduli cowo2 lain melihat muka ia jelek,yang penting di depan uda, ia tetap terlihat cantik…:-)

Jadi ingat,,,seumur hidup belum pernah pake produk2 perawatan kulit..kecuali ponds. Yang udah hampir 7 tahun lebih aq pake,tp tetep gak bikin putih!haha…protes ponds nya!!!!😉
Namun, kali pertama aq ke skin care adalah saat mau ke Duri. Saat aq mau bertemu dengan keluarga2 uda… ia pikir itu moment special buat hidup ia, makanya ia menspesialkan diri untuk ke skin care,meskipun sbagai seorang mahasiswa s1, menyisahkan uang dalam jumlah besar untuk sekedar perawatan sangat2 sulit…

Dan saat ini pun, saat akan menjelang moment sekali sumur hidup ia, ia pun menspesialkan diri untuk mempercantik luar dan dalam ia. Jiwa Dan raga ia. Nah salah satunya untuk mempercantik raga adalah dengan perawatan kulit.
Tujuannya bukan pemborosan!! Naudzubillahimindalik…. tapi hanya ingin selalu terlihat cantik di mata uda🙂

Karena ia merasa kulit hitam adalah salah satu kekurangan ia, gak ada salahnya ia sedikit mengurangi kelemahan ia itu…

Dilemma.. help me to decide….

Dalam dua hari ini kerontokan rambut ia parah banget…
Kayak gini Daaa …

image

image

Itu tuh  jatuh dengan sendirinya…
Ia berpikir untuk potong rambut…..biar bisa membantu mengurangi kerontokan…

Cuman ia ingat,,,ia udah invest 350ribu buat smoothing rambut panjang ia…huaaaaaa…. :((

Potong jangan Daa? Kasih ia saran….. :((

System pendidikan sendiri

Ayaaang,,,,masih ingat gak sama postingan ia dulu2,soal .bgmn ia tidak setuju dengan system pendidikan dasar Di negara kita,endonesah?? Yang anak .SD dsuruh ngafalin peta buta dll….

Nah,nanti kalo kita punya anak,,ia mau bikin standard system pendidikan sendiri…
Misal:

Si anak menghafal pelajaran IPA “populasi adalah sekumpulan makhluk hidup sejenis bla bla bla bla……” ————> ia mau ajak ke (misal sawah atau kolam)…”tuh nak, itu yg namanya populasi burung,,itu yg disebut populasi ikan….”

Ya,semacam gitu2 deh….

Atau misalkan,di SD kan pelajaran olahraga suka seminggu sekali,,,
Ia mau bikin standard sendiri. At least 2 atau 3 Kali lah dalam seminggu anak kita olahraga. Biar raga nya kuat!! Gak kayak emaknya lembek , gampang capek ,dan gampang diserang virus influensa.
Dan yang jelas juga olahraganya!! Bener2 melatih fisik. Misal,

Kelas 1 anak kita harus bisa manjat tembok 2 meter… biar teruji ketangkasannya

Kelas 2 anak kita harus bisa naik sepeda.. biar terlatih keseimbangannya!

Kelas 3 anak kita harus bisa renang. Biar organ2 ny sehat.

Jadi olahraga nya pun ada tujuannya dan bener2 melatih si anak.. Dan rutin!!! Gak cuman seminggu sekali kayak waktu Di sekolah….

Gimana ayang???setujuh gakkkkkk????

Masa ia Jadi dosen bisa ngajarin orang,,,malu dong kalo ia gak ngajarin anak sendiri…

Selain itu ia juga mau ngajarin multi languages sama anak!! Minimal, bahasa endonesah, sunda, minang,Dan inggris!!! Kan lucu kalo anak kita masih kecil tapi bisa dikit2 bahasa inggris….Apalagi jago bahasa daerah,,pasti kakek neneknya bakal bangga banget!!!😉

Ilmu agama juga… Di .sd kan pelajaran agama seminggu sekali.. Di rumah mah harus setiap hari!!
TK wajib lulus iqro 6 sama paling engga hafal doa sehari2
SD Kelas 1 harus hafal gerakan shalat,meskipun bacaannya belum hafal semuanya… yang kebayang sama ia kl ngajarin shalat, ia mau ajakin menghafal bareng2… tiap hari ia kasih input-an ayat apa yang harus dihapal… kalo udah hafal,,nanti ia sama anak kita shalat bareng. Gerakan shalat kita bareng, tapi anak kita pas bacaan shalatnya dikeras-in biar ia bisa dengar ,,,semacam anak ia yg Jadi imamnya…Jadi ia bisa tau dia bener gak bacaannya .?

Yah gitu2 lah,,sbnernya ia masih mikir2 cara lain yg lebih baik dalam mengajar anak….

Sebelum ia berpikir lebih jauh tentang bgmn mendidik anak,,,yuk kita buat dulu anaknya!! Haha😉

Takut gak hamil

Sebagai wanita, ada perasaan dalam diri ia kalo takut jika gak bisa hamil…
Itu pasti jadi kesedihan luar biasa bagi wanita, terutama kalo si suami nya gak mendukung dan memotivasi si istri..atau malah nikah lagi!!!! HEUUH!!MINTA DICEKIK itu mah! hehe…(maaf mendadak emosi kalo masalah nikah lagi Dan polygamy) hehe…

Yang Maha Menentukan wanita bisa hamil atau engga itu datangnya dari Allah… syareatnya bisa karena masalah reproduction si istri atau dari suami..
(Kalo d masyarakat,kalo pasangan gak bs punya anak,kan biasanya suka nyalahin si istri yg gak bisa hamil) heuh! Padahal kan Sebenermya ada juga peran suami disana. Wanita,termasuk ia,kadang suka ada perasaan takut gak bisa hamil. Nah kalo cowo gimana yah? Ada gak perasaan takut gak mampu menghamili istrinya???