Kisah Udin : Kehilangan :(

Kami sekeluarga memiliki budaya untuk berkumpul setiap malam. Aq, mamah, bapa, icha, iham, udin. Yah meskipun iham kadang lebih peduli sama PS nya daripada keluarga,,, Yah meskipun icha lebih peduli dengan HP nya… Yah meskipun udin lebih peduli dengan garuk2 dan jilat2 badannya… Tapi intinya kami semua berkumpul di rumah sederhana kami🙂

Tidak ada agenda penting yang mesti dibicarakan.. Sekedar untuk menonton bersama,,,atau hanya untuk berleha-leha di ruang keluarga… Meskipun kadang2 kami memiliki aktivitas masing2,,tapi kami menjunjung tinggi kebersamaan…

Kalau jaman dulu masih muda,,, aq bahkan berkumpul menemani mamah atau bapa ngobrol sambil belajar… Karena merasa ada yang kurang jika malam hari aq habiskan dengan menyendiri belajar di kamar…

Malam itu pun kami tetap berkumpul. Inilah bahan obrolan kami (yang sudah aq bahasa endonesa kan).

Bapa : Bapa ingat terus sama udin. Hidup tuh rasanya ada yang hilang kalo gak ada si udin

Teteh : Emangnya udin kemana Pa?

Mamah : Udah lama si udin gak ada,, dia gak pulang2…

Bapa : Udah 2 minggu Ya si udin gak pulang

Ilham : Duaaaarrr,,, hajaaar… Craash..Croooot.. (lagi maen PS soalnya) hehe

Icha : tik tik tik tik (lagi SMS-an)

Mamah : Iya,, si udin gak pulang, dia udah berumah tangga

(dipikir2 kalo sekarang, ngakak ia kalo inget apa yang mamah bilang,,tapi malam itu ia gak ketawa, malah berkabung atas kehilangan udin)

Mamah : Gitu yah si udin, udah berumah tangga jadi gak inget pulang

Teteh : Sama kucing yang putih itu mah?!

Bapa : Iyaa

Teteh : Oh yang pas kemaren2 teteh pulang, ada kucing putih yang diajak si udin ke rumah??

Mamah : Bukan diajak,,kucing putihnya ngejar2 si udin terus.. Di jemput2 terus si udin kalo lagi di rumah,, dipanggil2 terus dari luar rumah sama si kucing putih

Teteh : Ih sebel!! :((

Bapa : Tapi kan biasanya juga kalo abis sama si kucing putih, si udin selalu pulang ke rumah. Gak pernah gak pulang

Bapa : Apa jangan2 udah mati kayaknya

Teteh : T_T gak mauu

Mamah : mamah kangen sama si udin,,,, si Udin suka ngejail-in mamah kalo lagi masak

Bapa : Bapa rasanya hidup ada yang kurang,, biasanya kalo bapa habis dari luar rumah, bapa suka disambut sama si udin .
Atau kalo lagi duduk, jempol kaki bapa suka di”gigit-gigit” sama si udin

Mamah : Iyaa,, kalo kita lagi makan bareng, si udin suka ikut berisik.. Ikut ngerecokin…

Ia merasa kehilangan dan bersedih dengan gak pulang nya udin :((
Kenangan pertama kali ia sama udin adalah,,saat pulang dari bandung,,tiba2 udin diperkenalkan sebagai anggota baru di rumah kami. Gak tau dari mana dia berasal. Kata mamah sih datang sendiri. Waktu itu udin masih kecil. Hal yang pernah bikin ia nangis sampai tersedu2 adalah, saat ia bawa mochi ke rumah. Udin dan mochi selalu berantem. Tapi ia waktu itu lebih memilih mochi dan mengusir udin. Iham marah sama ia dan mochi. Tapi dimana-mana kaka lebih berkuasa. Ia tetap memasukan mochi di dalam rumah.

Karena kehadiran mochi di rumah, udin merasa tersisihkan, dan dia ke rumah hanya sesekali saja,,selebihnya udin menghabiskan waktu di teras atau pergi keluar entah kemana.

Suatu hari udin pulang dengan luka parah dan berdarah di kaki depan sebelah kiri. Sampai rambut dan kulitnya mengelupas, dan bagian kulit dalamnya terlihat jelas. Ia menangis melihat udin seperti itu (dan sekarang aq menangis saat mengetik kisah ini)

Seketika itu Ia sama Bapa pergi ke apotek membeli antiseptik, perban, hansaplast, dan betadine.

Setiap hari ia bersihkan luka udin, ia obati dan pakai kan perban. Udin tampak risih dengan perbannya. Saat pertama kali, udin sempat berusaha mau melepas2 perbannya,, ia melarangnya dan berusaha menenangkan udin. Akhirnya selama beberapa minggu, udin sudah terbiasa dengan perbannya. Alhamdulillah lukanya sekarang udah kering dan kulit nya terbentuk kembali.

malam itu kami bersedih atas ketidak pulangan udin.
Terlalu banyak kenangan yang dibangun udin bersama kami. Udin merupaka salah satu dari kucing2 yang pernah bersama dengan keluarga kami. Dulu kami punya si Komeng, kami asuh dari kecil, sampai besar sampai dia punya anak lagi. Dulu kami juga punya si Ayus yangkami pelihara sampai dia melahirkan anak2nya lebih dari 5 kali.
Kucing2 kami memang betah dan setia. karena bapa dan mamah selalu menyengajakan membeli ikan khusus untuk kucing dan tetap membiasakan mereka untuk bebas mencari makan sendiri juga.

Kemudian aq berpikir,, kehilangan seekor kucing saja bisa membuat hidup aq hampa dan berkabung,,apalagi kehilangan salah satu anggota keluarga (manusia)… :((

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s